Hey, that's me!

Enjoy the foods, stories, and all posts here! :D
Recent Tweets @RestiEkayanti
I Like These!
I Follow Them

Bulan lalu saya ketemu sama temen SMA, namanya Vicky, yang sejak kuliah pindah ke US untuk sekolah. Bulan lalu dia liburan dan kami makan di Pizza Express PIM 2. Ditraktir. Yay! hahaha..

Well, ini pertama kalinya saya makan di Pizza Express. Makanya agak-agak norak-norak seneng. 😁 Saya ngikut aja lah dipesenin apa aja.

Yang pertama kami makan adalah Baked Mushroom with Pesto and Mozarella. Rasanya enaak. Jamurnya pas masuk mulut dan digigit, nyesss mozzarella-nya lumer di mulut. Untuk pizza, kami makan Calabrese dan Funghi di Bosco. Dua-duanya enak! Kapan-kapan saya mesti dateng lagi ke sini.

Thanks, Vicky! 😉

Mezicana Pizza - Dante Coffee Shop
Senayan City

Pizza-nya tipis banget, jadi cocoknya memang buat cemilan (dan gak kenyang pastinya 😜). Rasanya agak pedas, tapi enak kok. Harganya Rp 35.000 saja (belum pajak).

Selamat Idul Fitri bagi teman-teman yang merayakan.

NB: lontong sayur ala mama tetap di hati :D

Setelah ngidam cukup lama, akhirnya kesampean juga makan sushi. Ini juga karena ditraktir Mas Zombie di Sushi Tei minggu lalu. Yay! Thank you, dear :*

Biasanya kalau makan siang & pengen yang kuah-kuah, saya dan temen-temen kantor larinya ke Bakso Jawir. Belum lama ini kami coba ke Bakso Lapangan Tembak Senayan. Saya pesen Bakso Spesial. Menurut saya rasanya jauh lebih enak daripada Jawir. Kuahnya lebih gurih dan lebih berasa kaldunya :9

Mau lagi ah kapan-kapan :D

Inilah mie paling enak seluruh dunia! hahaha..

Saya pernah cerita tentang mie cinco kan yaa. Nah, beberapa minggu terakhir, kami dapat info bahwa Mie Cinco ada di daerah Bogor. Aaaaak. Ini jadi berita menggembirakan karena berarti kami gak harus ke Sukabumi (yang macet banget itu) untuk makan Mie Cinco.

Indo dapet dari temen kakak saya. Dan libur tanggal merah yang lalu, kami sekeluarga pergi ke Bogor.

Mengejar Mie Cinco.

Infonya, Mie Cinco ada di Jl. Surya Kencana, Bogor, deket toko Carvil. Kami parkir di Surken lalu jalan.

Awalnya udah sedikit hopeless karena gak ketemu-ketemu :( Kakak saya akhirnya nanya lagi sama temennya. Katanya deket Mie Agih. Akhirnya kami semangat lagi menyusuri Surken. 

Pas akhirnya liat ini di pinggir jalan, rasanya bahagiaa dan serasa penen guling-guling di atas mie, hahaha..

image

Kami langsung pesen menu original dari Sukabumi. Mie dan babi panggang. Udah itu aja.

image

Rasanya sama persis sama yang di Sukabumi. Bahkan lebih enak dari yang terakhir saya makan. Mungkin karena terakhir saya makan itu dibungkus ya, jadi mie agak menggumpal. Kalo ini sih nggak menggumpal sama sekali.

Mie-nya lebar dan rasanya gurih. Teksturnya kenyal. Daginya empuk. Aromanya khas dan enak. Hwwaaaa.. enak enak enak banget pokoknyaa.

Saya sih suka yang original ini. Tapi kata penjualnya, mereka harus menyesuaikan dengan selera di Bogor. Kalau di Sukabumi kan memang asin rasanya, nah, di Bogor, mereka bikin yang versi panggang merahnya juga dan cenderung agak manis. Menyesuaikan dengan selera pasar lah. Tapi yang original (yang saya pesen) ya rasanya persis sama aslinya. 

Kalau mau coba, langsung datang saja ke Jl. Surya Kencana Bogor. Jalannya ini deket sama Kebun Raya Bogor. Susuri aja jalannya dan memang agak di atas. Jadi kalau jalan dari bawah, jangan putus asa ya. Tempatnya ada di sebelah kanan jalan.

Oia, katanya mereka cuma sewa tempat di situ dan akan pindah beberapa bulan ke depan. Jadi kalau mau ke sana, silakan telepon yang nomor Bogor di bawah ini ya, takut-takut udah pindah.

image

Harus coba pokoknya! :D 

Kadang, petualangan mencari makanan sama serunya dengan makan itu sendiri.

Hari Rabu minggu lalu saya dan Mas Zombie (ceritanya) merayakan satu tahun kebersamaan kami. Sebenernya sih udah umur segini kayaknya gak penting-penting banget sih ya. Cuma rasanya momen itu kadang memang harus dimanfaatkan. Dimanfaatkan buat pergi jalan-jalan agak jauhan gitu, haha..

Saya sih terima-terima aja diajak ke mana pun yang penting makan :p

Nah, Mas Zombie punya ide untuk wiskul di daerah Muara Karang. Saya ho-oh aja dan kami pergi di hari Rabu malam sepulang kerja.

Perjalanan menyenangkan. Jalan raya Serpong agak merayap tapi mulai masuk tol lancar. Walaupun agak-agak lupa, Mas Zombie berhasil sampe Pluit. Yaaay!

Dan di sinilah petualangan dimulai.. *pasang backsound*

Kami udah tanya Mas penjaga pintu tol di mana arah Muara Karang. Dia udah kasih tau tinggal luruuus terus belok kiri (kalo gak salah). Kami ikutin petunjuknya tapi kok gak ketemu. Di bayangan kami berdua, daerah yang kami tuju itu yang jalannya agak macet dan rame, kanan-kiri padet tukang makanan, dan jalannya sempit. Maklum, jarang banget ke daerah situ dan yang kami tau, jalannya emang kayak gitu.

Pas belok gak ketemu. Lalu ngikutin jalan. Lalu entah jadi ke mana, hahaha..

Kami lewatin Emporium Pluit beberapa kali, trus lewat apartemen gedeee buanget berlogo Agung Sedayu (kayaknya), trus nelepon Papa saya tapi Papa saya juga bingung ngasih taunya, dan entah lewatin apa lagi. Akhirnya kami buka googlemaps. Tapi tetep muter-muter. Si googlemaps bilang ‘turn left’, tapi entah mungkin kecepetan atau gimana, pas belok kiri beneran kok ya malah menjauhi titik sasaran, hahaha..

Setelah pake googlemaps dan tetep bingung, mau nggak mau kami tanya orang lewat. Pertama nanya 2 cewek gitu. Tapi mereka kayak takut terus bilang gak tau dan buru-buru pergi. jadi mikir, emang muka saya mencurigakan apa ya? hmm.. Trus kami nanya mas-mas. Kayak preman-preman gitu. Tapi baik kok, mereka ngasih tau. Jalan yang kami lewatin itu satu arah, jadinya memang harus muter terus.

Dengan bekal nanya orang, berusaha mikir pake logika aja, lalu nanya sekali lagi ke Pak Satpam yang jaga PLTU, akhirnya ketemu! Yaaay! *lempar GPS*

Setelah parkir mobil lalu turun dan berdiri di pinggir jalan, kami berdua baru sadar dengan kalimat-kalimat semacam ‘ini ada bekas pembatas jalan’, ‘ini kayaknya dulu dua arah’, ‘OH! INI JALANNYA BEDA! PANTESAN!’. Ternyata oh ternyata, lokasi yang kami berdua bayangkan memang udah berubah. Jalannya dibikin satu arah dan jadi lebar. Saya jadi mikir, jangan-jangan dari tadi emang udah lewatin jalan itu, hahaa..

Berhubung muter-muternya udah satu jam sendiri (iya, satu jam!), kami langsung menuju Kwetiau Akang. Mas Zombie bilang, waktu kuliah dia pernah ke situ tapi gak makan dan cuma bisa ngebayangin ‘enak banget ya kayaknya makan di situ’ :( Kasian ya.. *puk-puk*

Oleh karena itulah dia sekarang ngajak saya makan di situ. Ceritanya impian masa lalu gitu. Sekarang dia udah bisa hura-hura makan apapun yang dimau :p

image

Tanpa lami, kami pesen menu yang sama dan jadi andalan: kwetiau goreng

image

Rasanya enak, udangnya gede-gede dan pork-nya juga kerasa. Tapi kalo di lidah saya, rasanya sedikit hambar semacam kurang asin. Walaupun begitu, porsinya pas dan gak bikin eneg. Enak, tapi gak istimewa kalau menurut saya.

Walaupun makanan yang kami kejar rasanya biasa aja, tapi ada hal seru lain sih yang kami nikmati. Ada di daerah Muara Karang itu seperti ada di belahan bumi lain. Hampir semua bicara bukan dengan bahasa Indonesia (entah mandarin atau bahasa daerah lain). Rasanya kayak ada di Chinatown :D

Selesai makan dan saya ditraktir, kami pun pulang. Tanpa nyasar. Menikmati malam. Menikmati lampu-lampu Jakarta. Menikmati kebersamaan kami.

Ah, thank you, Mas Zombie :D