Hey, that's me!

Enjoy the foods, stories, and all posts here! :D
Recent Tweets @
I Like These!
I Follow Them
Posts tagged "sushi"

Sushi Time!

Sebenernya udah lamaaa banget mau ngepost ini, tapi kelupaan :p

Beberapa bulan yang lalu pas lagi ke Grand Indonesia dan muter-muter sendirian, saya coba makan sushi di Sushi Time. Sebenernya, ditawarinnya makannya gak dipotong-potong. Jadi bentuknya lonjong panjang dan harusnya langsung gigit aja langsung. Tapi berhubung menurut saya ribet, jadi yowes lah, minta dipotong-potong cantik :p

Oia, tempatnya bukan restoran kok, tapi booth kecil dengan tempat duduk yang sedikit. Jadi emang tempat buat nyemil-nyemil aja..

Berhubung udah lama, saya bahkan gak inget lagi ini namanya apa, haha.. Tapi kayaknya salmon. Rasanya enak, tapi tidak istimewa. Lumayan buat nemenin ngemil-ngemil dan istirahat sejenak sebelum muter-muter lagi sendirian :D

I love holidaayy!

Walaupun saya nggak liburan, tapi adek saya yang di Bandung pulang ke rumah. Karena dia ada di rumah, kakak saya nraktir sushi yang dia bilang enak deeh, haha..

Namanya Sushi Tengoku :D  

Waktu itu kami pergi bertiga ke Sushi Tengoku yang ada di daerah Radio Dalam. Kalau dari arah PIM, restorannya ada di sebelah kiri setelah Seven Eleven. Di daerah lain juga ada lhoo:

Tempat dan suasana restorannya nyaman.. gak gitu rame dan temaram. Kalau makanannya.. aaaakkk! Enak bangeett! Awalnya pas liat buku menu, errr.. harganya kok lumayan mahal yaa. Tapi kakak saya bilang cobain dulu sampe semuanya keluar. Dan ternyata terbukti! Mari kita mulai satu per satu :D

Yang pertama adalah Chawan Mushi.

Kalo ini kayaknya standar yaa. Eh, gak berani komentar deng, karena jarang pesen Chawan Mushi di tempat lain :p Rasanya semacam telor asin tapi lembut, hahaha..

Berikutnya Agedashi Tofu. Ini juga standar dan enaakkk. Tapi porsinya itu lhoo, buanyak!

Berhubung adek saya makanya banyak, maka kakak saya menyarankan untuk pesen Chicken Katsu Curry

Haiyaaah.. porsinya bener-bener besaaar! Ayamnya beneran daging (bukan tepung), nasinya banyak, dan curry-nya berasa. Enaaak! :9

Yang juga enak di Tengoku ini adalah Niku Somen

Porsinya (lagi-lagi) gede banget.. Niku Somen ini mie kecil yang ada beef-nya. Kuahnya itu hadeehh, enak dan gurih. Asinnya pas. Mantap sekalii. Saking besarnya, kami bisa makan bertiga lhoo.. Kakak saya membagi Niku Somen-nya di mangkok kecil buat saya dan adek saya :D

Tidak cukup sampai di sini. Bersiaplah untuk sushi-nya yang amat sangat muantabbb!

Sushi pertama yaitu Salmon Maki

Well, this is the biggest salmon maki I’ve ever seen in my life! haha.. Salmonnya seger bangett!

Sushi kedua yaitu Crunchy Tempura Maki

Maaf, saya lupa rasanya, haha.. Soalnya adek saya yang banyak makan ini *alesan* Intinya enak :p *yeah*

Daaaan, juaranya adalaaahhh Volcano Maki! 

Pesen ini sebenernya nggak terlalu niat. Setelah semua menu udah keluar, adek saya masih tetep pengen pesen satu menu. Pilih-pilih bingung, akhirnya tertariklah dia sama Volcano Maki ini. Sebenernya dari awal kayaknya dia udah ngincer tapi ragu. Pas akhirnya kakak saya bilang kalo mau pesen aja, akhirnya dia pesen deh (didukung oleh saya :p).

Kata si mbaknya, atasnya itu ada ebi plus salmon kalo gak salah. Dan pas menu ini dateng, aromanya agak-agak amis ikan. Udah agak khawatir takut rasanya aneh, tapi pas masuk mulut, aaaakkk! Enaaak! Topping sushinya itu panas dan creamy, jadi pas masuk mulut, langsung meleleh ssllrrppp. Trus ternyata di bagian dalamnya ada baked salmon dan berasa bangett. Rasanya sem-pur-na! *masih kebayang-bayang*

Lalu kakak saya pesen Ogura Ice Cream

Es krimnya rasa kacang merah. Enak, hanya Rp 10.000,00 saja :D

Dan ternyata dapet free watermelon. Yaay! :D

Oia, untuk minuman, kami pilih yang gratis aja: ocha dingin yang bisa refill :p

Pokoknya makan di Tengoku ini uwenaaak bangett. Porsinya juga gede-gede. Emang sih kalo diliat harganya (tanpa liat wujudnya) kayaknya mahal, tapi kalo liat porsi dan rasanya sih layak banget :)

Oia, Volcano Maki sempet kelupaan dimasukkin struk pembayaran. Harganya Rp 55.000,00 pake enak banget, haha…

Yukk mari dicobaaa :D

Ajak Otal ke sini aaahhh :D

Another sushi resto in town!

eh.. Pamulang town bukan yak? haha..

Kali ini saya janjian ke Hana Tei Japanese Resto and Cafe sama neng @sitakw yang kerja di daerah pedalaman Pamulang. Setelah berkali-kali gagal janjian akibat hujan badai di daerah situ, akhirnya jadi juga hari Jumat lalu. Yay!

Lokasinya di Jl. Siliwangi Raya No. 8, deket kantor PLN Pamulang. Kalo dari bunderan Pamulang, ambil jalan ke arah Muncul, liatin aja di sebelah kiri. Tempatnya gak jauh setelah pom bensin seberang Vila Dago.

Dari luar, tempatnya keliatan eye catchy karena warna merahnya ngejreng, booo.. :D

Kalo untuk tempatnya sih menurut saya belum terlalu bagus ya.. Walaupun agak kaget karena ternyata dalemnya gede (dari luar keliatannya kecil), dalemnya belum terlihat eksklusif dan keliatan kayak restoran pinggir jalan biasa. Di dalem juga masih pake kipas angin. Walaupun begitu, pas saya dateng nggak gerah kok.. Mungkin karena udah sore kali ya..

Yaa, saya emang nggak berharap terlalu tinggi sama Hana Tei ini. Soalnya, levelnya emang masih Pamulang yaa, bukan Jakarta. Lihat dari buku menunya dulu aja deh.. ‘Sushi’ aja ditulisnya ‘shusi’ -___- Fatal menurut saya. Selain itu, di dalem buku menunya juga nulis ‘spicy’ jadi ‘spyci’, nulis ‘beef’ malah ‘beff’. Padahal itu kan kata-kata yang standar banget ya..

Baiklah, lupakan soal ejaan dan tulisan. Sekarang kita bicarakan tentang makanannya :D

Salah satu yang bikin saya pengen makan di Hana Tei ini adalah karena di depan restonya ada tulisan agedashi tofu-nya. Selain emang suka, saya mau tau aja rasanya gimana :)

Dan ternyata lumayan. Rasanya mirip sama agedashi tofu di tempat lain, tapi nggak pake katsuoboshi di atasnya. Itu lho, taburan yang bentuknya mirip parutan kayu yang terbuat dari ikan. Padahal itu yang bikin enak. Tapi lumayan lah.. Harganya cuma Rp 7.000,00. Murmer :D

Lalu saya pesen Tempura Roll (Rp 25.000,00 saja). Ini juga standar ya, dalemnya ada tempuranya. Rasanya juga wajar. Entah kenapa saya ngerasa semua rasanya kurang kuat, jadi aroma dan rasanya lewat begitu saja..

Karena neng Sita kelaperan, akhirnya dia pesen Chicken Yakiniku Don (Rp 16.500,00). Karena cuma icip sedikit, yaa, rasanya baik-baik aja, haha.. Intinya sih nasi dengan topping ayam fillet bumbu yakiniku. Lumayan juga kok..

Karena saya pengen coba sushi lain, akhirnya kami pesen juga deh Red Dragon Roll (Rp 27.000,00). isinyaa… err.. lupa, hahaha.. Atasnya ada avocado dan salmonnya, dalemnya kayaknya ada kappa-nya. Rasanya enak juga :)

Secara keseluruhan enak tapi nggak spesial. Jangan mengharapkan sama kayak Sushi Tei ya, haha.. Tapi untuk tingkat Pamulang, boleh banget lah. Sayangnya, menu sushinya sedikit banget.. Untuk yang jenis roll aja cuma ada 7 menu. Sisanya itu ada menu ramen, donburi, katsu.. 

Oia, pas mau bayar, marketing manajernya nyamperin kami dan nanya-nanya gimana rasa makanannya, lalu minta saran untuk menu baru. Dia bilang, menu yang paling banyak diminta akan dibikinin sama chef-nya. Lalu dia juga kasih semacam katalog yang isinya menu-menu untuk catering. Oke juga promosinya :)

Yaaa, akhirnya terbayar sudah rasa penasaran buat makan di Hana Tei ini. Oia, makan berdua plus minum dan semua-semua cukup membayar Rp 81.000,00 lhoo.. Lumayan kan :D

-30th of December 2011-

This is my second visit to Sushi-Ya Gandaria City..

And I still love it! :D

I only chose 2 menus on that day..

The first one is Mt Fuji Roll (Yummy! :D)

(Mt Fuji Roll: cooked salmon roll topped with spicy creamy sauce then baked until golden brown)

and Kappa Roll :)

Well, I like both :D

Tuna Salad Maki at Sushi Kiosk Carrefour Lebak Bulus

*always be my favorite :D*

Sushi masuk kampus UMN

@ Culture Week 2011

Libur Lebaran beberapa minggu yang lalu, saya nggak jalan-jalan ke luar kota..

Walaupun begitu, tetep menyenangkan sih.. Soalnya semua ngumpul di rumah.

Laluuu.. Lupa hari apa kami pergi ke Kamome di Melawai :D

Sejauh mata memandang, Kamome adalah supermarket yang menjual produk-produk Jepang.. 

Lalu saya beli ini:

Saya makan berdua adek saya. Biasa banget rasanya.. Yaa, namanya juga bukan di resto sushi ya. Jadi sushi yang sudah dikemas, ditaruh aja di pendingin, trus bisa kita beli deeh :)

Nah, tujuannya ke Kamome ini sih bukan buat beli sushi memang.. tapi buat makan ramen! Yay! :D

————— to be continued —————